Apa Penyebab Enteritis? Berikut Penjelasannya

Istilah umum yang biasa digunakan untuk mendeskripsikan berbagai kondisi peradangan usus, terutama khusus halus dikenal dengan enteritis. Munculnya peradangan ini bisa disebabkan karena adanya infeksi bakteri dan virus, meskipun istilah ini tidak digunakan secara spesifik untuk menjelaskan bagian usus halus mana yang terkena peradangan.

Kondisi peradangan terjadi pada seluruh bagian usus halus seperti usus dua belas jari (duodenum), usus kosong (jejunum) dan usus penyerapan (ileum). Kondisi peradangan pada usus ini merupakan bagian dari gastroenteritis, yakni peradangan yang tak hanya terjadi di usus halus tetapi juga muncul pada lambung.

Penyebab Enteritis

Terdapat banyak faktor yang memengaruhi munculnya penyakit ini, salah satunya jika seseorang terkena flu perut yang menular. Penyebab utama kondisi tersebut adalah keracunan makanan, jika seseorang tengah mengonsumsi makanan dan mencerna makanan atau air yang sudah terkontaminasi bakteri, bakteri ini tentu akan masuk ke dalam tubuh.

Bakteri itu pula yang akan menjadi penyebab munculnya peradangan pada usus halus, sementara kontaminasi makanan juga bisa disebabkan karena banyak hal seperti kondisi makanan yang buruk atau kurangnya sanitasi ketika mengolah unggas atau daging. Makanan yang sering membuat seseorang keracunan adalah daging unggas.

Termasuk daging mentah, lalu susu yang tidak terpasteurisasi hingga produk segar. Sementara itu, terdapat beberapa bakteri yang menjadi biang kerok munculnya peradangan pada usus halus, hal ini penting untuk diketahui agar seseorang yang mengalami kondisi ini segera mendapat penanganan yang tepat, berikut beberapa jenis bakteri yang berperan dalam peradangan.

  • Salmonella, bakteri yang secara umum bisa menyebabkan diare, demam hingga kram perut selama 12 sampai 72 jam setelah terkena infeksinya.
  • Escherichia Coli, bakteri ini juga dikenal dengan nama E.Coli, virus yang bisa menyebabkan gejala ringan penyakit sakit perut dan demam hingga parah, seperti feses darah hingga gagal ginjal.
  • Stapylococcus Aureus (S. Aureus), merupakan jenis bakteri yang bisa menyebabkan sekaligus tujuh jenis racun yang membuat seseorang keracunan makanan.
  • Campylobacter jejuni (C. Jejuni), adalah bakteri yang bisa membuat seseorang keracunan setelah mengonsmsi makanan.
  • Yersinia Enterocolitica (Y. Enterocolitica), merupakan bakteri yang bisa menyebabkan seseorang mengalami diare akut, hingga menyebabkan seseorang mengalami sepsis fatal.

Sementara itu, terdapat penyebab lain yang memungkinkan seseorang terkena peradangan usus tetapi jarang dialami, yakni orang yang melakukan kontak fisik dengan hewan yang terlebih dahulu terinfeksi. Selain itu, proses menjalani terapi radiasi juga bisa mengakibatkan seseorang mengalami peradangan pada usus.

Terapi radiasi tidak hanya menyebabkan sel kanker mati, tetapi juga banyak sel-sel sehat yang akhirnya terbunuh disaat melakukan terapi. Termasuk sel pada mulut, lambung dan usus, dampak buruk yang terjadi apabila sel-sel usus normal dan sehat rusak akibat terapi adalah munculnya peradangan.

Jenis Enteritis

  • Akibat Infeksi

Peradangan ini lebih sering terjadi karena keracunan makanan, seseorang bisa mengalami kondisi ini karena konsumsi makanan dan minuman yang telah terlebih dahulu terkontaminasi bakteri. Dengan berbagai cara, bakteri bisa masuk dengan mudah pada makanan, salah satunya ketika cara pengolahan makanan kurang bersih.

  • Akibat Radiasi

Seperti yang sudah dijelaskan sedikit di atas bahwa penyakit peradangan pada usus bisa muncul setelah seseorang menjalani terapi radiasi atau radioterapi. Sel-sel sehat yang terdapat di dalam usus yang rusak bisa menimbulkan beberapa gejala kronis dan bahkan terjadi dalam kurun waktu bertahun-tahun.

Read More Penyakit