Seberapa Efektifkah Suntik Alergi Menyelesaikan Masalah?

Suntik alergi dapat meringankan gejala gigitan serangga.

Suntik alergi adalah cara pemberian imunoterapi alergen yang pada umumnya untuk meredam reaksi alergi yang sudah kronis. Perawatan ini bertujuan untuk mengurangi gejala untuk orang yang memiliki alergi kronis.

Suntik alergi ini merupakan pengobatan jangka panjang yang bertujuan untuk mengurangi gejala alergi dari waktu ke waktu. Mereka telah terbukti mengurangi sensitivitas alergi dan memberikan bantuan yang bertahan lama setelah perawatan selesai. Ketika suntikan alergi diberikan, sejumlah kecil alergen tersebut disuntikkan ke lengan seseorang, dengan cara yang mirip dengan vaksin.

Fakta tentang suntik alergi:

  • Suntikan alergi adalah pengobatan alergi yang terbukti dan telah digunakan selama lebih dari 100 tahun.
  • Sebagian besar asuransi akan menanggung biaya suntikan alergi.
  • Suntik alergi telah terbukti mengurangi gejala banyak alergi.

Kebanyakan orang mendapatkan suntikan alergi setelah mereka mencoba perawatan lain yang tidak berhasil,  hal ini termasuk menghindari alergen dan minum obat, seperti antihistamin. Sebelum memulai suntik alergi, dokter biasanya akan melakukan tes alergi untuk menentukan alergen. Untuk tes kulit, dokter menempatkan sejumlah kecil alergen ke kulit Anda menggunakan jarum untuk melihat reaksi yang Anda lakukan. Untuk tes darah, dokter dapat melakukan tes radioallergosorbent (RAST) atau ImmunoCap.

Bagaimana Cara Kerja Suntik Alergi?

Seiring waktu, dosis alergen akan diberikan dalam jumlah yang terus meningkat untuk membangun kekebalan atau toleransi orang tersebut.

Perawatan akan dibagi menjadi 2 fase:

  • Fase build-up

Suntikan biasanya akan diberikan seminggu sekali selama 7 bulan pertama, meskipun dalam beberapa kasus hal tersebut bisa dilakukan lebih sering. Individu sering melihat penurunan gejala alergi mereka, selama fase membangun. 

  • Fase perawatan

Setelah 7 bulan awal, injeksi setiap 2 minggu biasanya sudah cukup. Suntikan dapat diberikan setiap 4 minggu, dan seluruh perawatan biasanya akan berlangsung antara 3 dan 5 tahun. Fase pemeliharaan sering dapat berlangsung selama 12 bulan sebelum seseorang mulai meperlihatkan peningkatan. 

Seorang spesialis alergi akan memutuskan dosis yang spesifik dan kesenjangan waktu antara suntikan dan juga kapan harus menghentikan suntikan alergi. Baik orang dewasa dan anak-anak dapat diberikan suntikan alergi, meskipun mereka biasanya tidak dianjurkan untuk anak di bawah usia 5. Pembatasan ini adalah karena sulitnya membuat anak-anak kecil bekerja sama dan berkomunikasi jika mereka memiliki efek samping.

Ahli alergi atau imunologi yang menggunakan peralatan yang tepat di kantor mereka, termasuk perawatan untuk reaksi yang merugikan, harus memberikan suntikan alergi. 

Apakah perawatan ini efektif?

Suntik alergi adalah cara yang sangat baik untuk mengobati alergi. Mereka juga dapat mencegah perkembangan alergi baru, dan pada anak-anak dapat menghentikan rinitis alergen berubah menjadi asma.

Mereka efektif dalam pengobatan alergi pada asma dan dapat meredakan reaksi alergi yang mengarah pada episode asma. Manfaat-manfaat ini dapat meningkatkan pernapasan dan mengurangi kebutuhan penderita asma untuk minum obat asma.

Sebuah studi yang dilakukan oleh American College of Allergy Asthma and Immunology (ACAAI) juga menemukan bahwa wanita hamil, yang memiliki suntikan alergi, selama kehamilan, dapat mengurangi kemungkinan bayi mereka terkena alergi. 

Efektivitas pengobatan memang bervariasi. Seringkali ini berkaitan dengan lama program yang dilakukan seseorang atau dosis alergen yang diberikan. Beberapa orang akan memiliki kelegaan yang langgeng sementara yang lain mungkin kambuh setelah perawatan dihentikan. Jika seseorang tidak mengalami perbaikan setelah suntikan alergi selama 12 bulan, itu bisa disebabkan oleh beberapa faktor: 

  • Dosis alergen yang salah pada suntikan alergi
  • Alergen yang hilang pada individu ketika mereka pertama kali dievaluasi
  • Tingkat alergen yang tinggi di lingkungan tempat orang tersebut berada
  • Paparan pemicu non-alergi, seperti asap tembakau

Jika suntik alergi tidak bekerja, untuk alasan apa pun, maka ahli alergi atau imunologi akan dapat mendiskusikan pilihan pengobatan alternatif.

Uncategorized

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*